allnewsweb.comPresiden Republik Indonesia (Bahasa Indonesia: Presiden Republik Indonesia) adalah kepala negara sekaligus kepala pemerintahan Republik Indonesia. Presiden memimpin cabang eksekutif pemerintah Indonesia dan merupakan Panglima Tertinggi Tentara Nasional Indonesia. Sejak tahun 2004, presiden dan wakil presiden dipilih secara langsung untuk masa jabatan lima tahun, setelah dapat diperpanjang, dengan masa jabatan maksimal 10 tahun.

Joko Widodo adalah presiden Indonesia ketujuh dan saat ini. Dia mulai menjabat pada 20 Oktober 2014.

Sejarah
Zaman Soekarno

Kepresidenan Indonesia didirikan pada masa perumusan UUD 1945 oleh Badan Pemeriksa Pekerjaan Persiapan Kemerdekaan (BPUPK). Jabatan tersebut pertama kali diisi pada tanggal 18 Agustus 1945 ketika Sukarno dipilih secara aklamasi oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) karena menurut Ketentuan Peralihan UUD, “Presiden dan Wakil Presiden untuk pertama kali dipilih oleh PPKI.” Selain itu, badan yang bertanggung jawab atas pemilihan presiden, Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), belum terbentuk. Pada tanggal 16 Oktober 1945, Wakil Presiden Mohammad Hatta mengumumkan dekrit wakil presiden yang memberikan kekuasaan legislatif kepada Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP). Pada tanggal 11 November 1945, KNIP memutuskan untuk memisahkan peran Kepala Negara dari Kepala Pemerintahan. Meskipun konstitusi baru belum terbentuk, Indonesia sekarang adalah demokrasi parlementer de facto dengan presiden sebagai Kepala Negara seremonial yang fungsinya meminta perdana menteri sebagai Kepala Pemerintahan untuk membentuk Kabinet baru.

Selama Revolusi Nasional Indonesia, baik Sukarno dan Hatta ditangkap oleh Belanda di Yogyakarta pada tanggal 18 Desember 1948. Sukarno kemudian memberikan mandat kepada Sjafruddin Prawiranegara untuk membentuk Pemerintahan darurat. Hal ini dilakukan dan Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) dibentuk di Sumatera dengan Prawiranegara sebagai ketuanya. Prawiranegara menyerahkan kembali mandatnya kepada Sukarno pada 13 Juli 1949. Pada 17 Desember 1949, Sukarno terpilih sebagai presiden Republik Indonesia Serikat (RIS) dan mandat presiden diteruskan ke Assaat. Ketika menjadi jelas bahwa RIS akan digantikan oleh negara kesatuan, Asaat mengundurkan diri dari kursi kepresidenan dan Sukarno kembali menjadi presiden pada tanggal 15 Agustus 1950.

Indonesia sekarang mengadopsi konstitusi yang dimaksudkan untuk RIS. Secara resmi dikenal sebagai Konstitusi Sementara, dokumen tersebut menegaskan peran presiden sebagai kepala negara, tetapi membatasinya pada peran seremonial. Dia menunjuk seorang perdana menteri atas saran para formatur.

Meskipun peran konstitusionalnya terbatas, Sukarno memerintahkan otoritas moral yang besar. Meskipun demikian, dia tidak pernah puas dengan peran kepala negara seremonial, dan semakin kecewa dengan demokrasi parlementer gaya barat. Pada awal 1950-an, ia mulai menyerukan penerapan “Demokrasi Terpimpin”, di mana keputusan akan diambil setelah melalui pertimbangan yang panjang dengan maksud untuk mencapai konsensus di bawah “bimbingan” presiden.

Sisa dekade ini melihat serangkaian pemerintahan yang tidak stabil. Memanfaatkan situasi tersebut, Sukarno berpidato pada April 1959 dan menyarankan agar Indonesia kembali ke UUD 1945. Rakyat bereaksi dengan antusias dan ada tekanan kuat pada Majelis Konstitusi, badan yang bertanggung jawab untuk merumuskan konstitusi baru, untuk mengadopsi UUD 1945. Ketika majelis tidak bergeming, Sukarno mengeluarkan dekrit presiden pada 5 Juli 1959 yang menyatakan bahwa Indonesia kembali ke UUD 1945. Dokumen itu menjadikan presiden sebagai kepala pemerintahan sekaligus kepala negara. Pada Mei 1963, MPR mengangkat Sukarno sebagai presiden Seumur Hidup.

Meskipun Indonesia telah kembali mengadopsi UUD 1945, bukan berarti ditaati secara ketat. MPR yang pada tahap ini masih bersifat sementara (MPRS), berada di bawah presiden meskipun statusnya sebagai Badan Pimpinan tertinggi Negara. Baru pada tahun 1966, ketika gelombang politik mulai berbalik melawan Sukarno, MPRS secara nominal mendapatkan kembali status konstitusionalnya yang sah. Pada tahun 1967, Sukarno dipaksa untuk mengundurkan diri sebagai presiden, dan kepala staf Angkatan Darat Suharto diangkat sebagai penjabat presiden.

Zaman Soeharto

Suharto diangkat sebagai presiden atas haknya sendiri pada tahun 1968. Selama naik ke tampuk kekuasaan, Suharto tampaknya bertekad untuk mematuhi setidaknya bentuk-bentuk konstitusi, dan ini berlanjut ketika ia menjadi presiden. Suharto mengizinkan MPR untuk menjalankan tugas konstitusionalnya dalam merumuskan Garis-garis Besar Haluan Negara (GBHN); sebagai presiden, dia bertanggung jawab untuk mengimplementasikannya. Suharto juga menjadikan kewajiban presiden untuk menyampaikan pidato pertanggungjawaban menjelang akhir masa jabatannya. Dalam pidatonya, Soeharto memaparkan capaian-capaian yang telah dicapai pemerintahannya dan bagaimana capaian-capaian tersebut telah sesuai dengan GBHN yang telah ditetapkan oleh MPR. Terlepas dari fasad konstitusional dan demokratis, Suharto memastikan bahwa MPR juga tunduk padanya. Pada tahun 1969, sebuah undang-undang disahkan yang mengharuskan pengangkatan MPR dilakukan secara resmi oleh presiden. Dia juga mengambil langkah-langkah yang sebagian besar mengebiri partai-partai oposisi. Misalnya, ia memiliki kekuasaan untuk mengeluarkan peraturan pemerintah pengganti undang-undang, yang secara nominal harus disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR, lembaga legislatif sebelum 2004). Namun, mengingat jarangnya sidang di DPR dan dominasi Golkar yang hampir total dari kelompok politik pro-pemerintah, persetujuan tersebut hanyalah formalitas belaka. Jadi, untuk semua maksud dan tujuan, Suharto memerintah dengan dekrit untuk sebagian besar masa jabatannya. Untuk bagian yang lebih baik dari pemerintahan Suharto, ia secara efektif memegang semua kekuasaan pemerintahan di negara ini.

Zaman Reformasi

Suharto jatuh dari kekuasaan pada Mei 1998 dan kursi kepresidenan mengalami perubahan sebagai akibat dari gerakan reformasi. Dibandingkan dengan Suharto, yang semua pidato pertanggungjawabannya diterima, B.J. Habibie hanya menerima pidato pertanggungjawabannya. Abdurrahman Wahid kemudian menjadi presiden pertama yang harus mengalahkan calon lain untuk dipilih, karena Sukarno dan Suharto adalah calon tunggal. Alhasil, Wahid juga menjadi presiden pertama yang dipilih melalui penghitungan suara, bukan secara aklamasi. Namun, Wahid dimakzulkan dan diberhentikan dari jabatannya oleh MPR. Ini adalah tanda yang jelas bahwa meskipun kepresidenan adalah lembaga kunci, MPR sekarang benar-benar menjadi pengawas kekuasaan presiden. Wahid digantikan oleh wakil presidennya, Megawati Sukarnoputri, putri Sukarno dan mantan pemimpin oposisi selama kepresidenan Suharto. Megawati adalah perempuan pertama dan, sejauh ini, satu-satunya yang pernah menjadi Presiden Indonesia.

Dalam Sidang Tahunan MPR 2001, akhirnya diputuskan bahwa mulai 2004 dan seterusnya, presiden dipilih langsung oleh rakyat. Pada pemilu 2004, Susilo Bambang Yudhoyono menjadi presiden pertama yang dipilih langsung di Indonesia, mengalahkan petahana Megawati Sukarnoputri dalam pemilihan putaran kedua. Pada tahun 2014, Yudhoyono menyelesaikan masa jabatan presiden keduanya dan dilarang mencalonkan diri kembali.

Pemilihan presiden Indonesia ke-3 diadakan pada 9 Juli 2014 dan mempertemukan mantan jenderal dan mantan menantu Suharto Prabowo Subianto melawan Gubernur Jakarta, Joko Widodo. Pada tanggal 22 Juli Komisi Pemilihan Umum mengumumkan kemenangan Joko Widodo. Dia dan wakil presidennya, Jusuf Kalla, dilantik pada 20 Oktober 2014, untuk masa jabatan 5 tahun.

Kemerdekaan

Amandemen UUD 1945: Presiden memiliki kewenangan konstitusional atas pemerintah dan memiliki kekuasaan untuk menunjuk dan memberhentikan menteri. Presiden berhak mengajukan RUU kepada DPR, membahas RUU dengan DPR untuk mencapai kesepakatan, membuat peraturan pemerintah sesuai dengan undang-undang, dan dalam keadaan darurat berwenang membuat peraturan pemerintah pengganti undang-undang. Secara militer, presiden memegang kekuasaan tertinggi atas Tentara Nasional Indonesia. Secara diplomatis, Presiden hanya bisa menandatangani perjanjian, rehabilitasi narapidana, dan mengangkat anggota Komisi Yudisial dengan persetujuan DPR. Presiden hanya dapat mengangkat duta besar dan menerima duta besar dari negara lain dengan memperhatikan pertimbangan DPR. Presiden memiliki kekuasaan untuk memberikan grasi tetapi harus mempertimbangkan saran dari Mahkamah Agung. Presiden juga memiliki keputusan akhir atas calon hakim agung.

UUD 1945 Asli: Presiden memiliki kewenangan konstitusional atas Pemerintah dan memiliki kekuasaan untuk mengangkat dan memberhentikan menteri. Presiden berwenang membuat undang-undang dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), membuat peraturan pemerintah sesuai dengan undang-undang, dan dalam keadaan darurat berwenang membuat peraturan pemerintah pengganti undang-undang. Secara militer, presiden memegang kekuasaan tertinggi atas Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara, sedangkan dari segi keamanan, presiden memiliki kekuasaan untuk menyatakan Keadaan Darurat. Secara diplomatis, presiden dengan persetujuan DPR memiliki kekuasaan untuk menyatakan perang, damai, dan menandatangani perjanjian. Selain itu, Presiden mengangkat duta besar dan konsul serta menerima duta besar dari negara lain. Terakhir, presiden memiliki kekuasaan untuk memberikan amnesti dan grasi serta pemberian gelar dan kehormatan.

Konstitusi Sementara 1950: Presiden memiliki kekuasaan untuk menunjuk kabinet dan mengangkat perdana menteri dengan saran para formatur. Presiden dapat memberhentikan para menteri dari jabatannya dan berhak diberitahu tentang hal-hal penting oleh Dewan Menteri. Sebagai kepala negara, presiden memiliki kekuasaan untuk membubarkan DPR dan memerintahkan pemilihan umum diadakan dalam waktu 30 hari. Secara militer, presiden memegang otoritas tertinggi atas Angkatan Bersenjata meskipun keputusan apa pun tentang masalah ini perlu ditandatangani oleh menteri yang sesuai dan kontrol pasukan pada masa perang harus ditempatkan di bawah Panglima Angkatan Bersenjata. Presiden memerlukan izin dari DPR untuk menyatakan perang dan menandatangani perjanjian meskipun presiden memiliki kekuasaan independen untuk mengangkat duta besar dan menerimanya. Presiden juga memiliki kekuasaan untuk memberikan grasi.

Author